Ini Dia Jenis-Jenis Usaha Koperasi dan Kenali Perbedaanya

Di Indonesia, ada begitu banyak pedagang mikro yang mengembangkan usahanya dengan berbagai cara. Salah satu upaya yang dilakukan pemerintah untuk menyokong usaha mikro ini ialah dengan mendirikan koperasi.

Ya, melalui koperasi inilah pemerintah berusaha berupaya meningkatkan kesejahteraan dan perekonomian pedagang mikro, sehingga tak kalah saing dengan pasar makro seperti department store ataupun mall.

Koperasi sendiri terdiri dari beberapa jenis yang dikelompokkan berdasarkan beberapa faktor. Salah satunya yakni berdasarkan jenis-jenis usaha koperasi yang dijalankan.

Koperasi Berdasarkan Jenis Usahanya

Salah satu pengelompokkan koperasi dilakukan dengan melihat jenis usaha yang dilakukan. Secara umum, berdasarkan jenis-jenis usaha koperasi ada 4 macam koperasi yakni koperasi produksi, konsumsi, juga simpan pinjam dan koperasi serba usaha. Berikut ini adalah penjelasan dari ketiga jenis koperasi tersebut.

1. Koperasi ProduksiKoperasi Produksi

Koperasi produksi ialah sebuah koperasi yang mempunyai tujuan untuk membantu setiap anggotanya ataupun melakukan usaha secara bersama-sama. Koperasi produksi ini dibagi lagi menjadi beberapa macam berdasarkan jenis produk atau jasa yang diproduksi, seperti koperasi produksi untuk para peternak sapi, koperasi produksi untuk para petani, pengrajin dan lain sebagainya.

Pada pendirian koperasi produksi, koperasi yang membantu anggota biasanya mempunyai tujuan untuk mengurai kesulitan anggotanya dalam menjalankan usaha. Sebagai contoh pada koperasi produksi kerajinan, dimana koperasi akan membantu menyiapkan bahan baku yang dibutuhkan untuk menghasilkan kerajinan tersebut.

Ada juga contoh lain pada koperasi para petani, dimana koperasi bisa membantu menyiapkan bibit dan juga pupuk untuk tanaman.

Para pelaku usaha atau anggota yang tergabung di dalamnya pun bisa berdiskusi dengan koperasi dalam mencari jalan keluar dari masalah yang dialami bersama.

Bentuk bantuan yang diberikan pun beragam, bisa berupa bantuan bahan baku atau bantuan untuk menjual hasil produksi dari para anggotanya. Koperasi akan menampung semua hasil produksi sehingga para anggota lebih dimudahkan dalam menjual hasil usahanya.

Seperti contohnya pada koperasi yang membantu menampung hasil pertanian anggotanya. Hasil pertanian yang bisa ditampung antara lain adalah padi, jagung, kedelai, kacang dan lain sebagainya. Selain itu, hasil pengrajin dan peternak juga bisa ditampung dengan teknik penampungan yang sesuai sehingga tidak mengurangi nilai jual atau fungsinya.

2. Koperasi Konsumsi

Jenis-jenis usaha koperasi kedua yakni koperasi konsumsi atau koperasi yang menjual berbagai macam barang kebutuhan pokok bagi para anggotanya. Harga barang dari koperasi konsumsi biasanya lebih murah dibandingkan harga di pasaran.

Koperasi ini akan sangat membantu anggota, khususnya jika anggota koperasi merupakan kalangan menengah ke bawah yang membutuhkan kebutuhan pokok dengan harga miring.

Barang yang dijual pun bisa beragam dan umumnya merupakan kebutuhan pokok sehari-hari, seperti beras, minyak, tepung, telur, gula, kopi dan lain sebagainya.

3. Koperasi Simpan Pinjam

Koperasi simpan pinjam atau yang lebih dikenal dengan sebutan koperasi kredit juga sangat membantu meningkatkan perekonomian rakyat, terutama pelaku usaha kecil. Sesuai namanya, KSP merupakan koperasi yang memberikan pinjaman uang dan juga berfungsi sebagai tempat penyimpanan uang/menabung.

Uang yang dipinjamkan pada nasabah merupakan dana yang dikumpulkan bersama-sama dari seluruh anggota koperasi. Jika dilihat sekilas, mungkin cara kerja koperasi simpan pinjam ini sama dengan bank pada umumnya. Akan tetapi ada beberapa perbedaan menonjol antara koperasi simpan pinjam dan bank konvensional.

Berikut ini adalah beberapa perbedaan koperasi simpan pinjam dan bank konvensional:

  • Bunga pinjaman yang ditawarkan KSP umumnya jauh lebih ringan dibandingkan dengan bank konvensional
  • Pembayaran pinjaman bisa dilakukan secara mengangsur sesuai kesepakatan di awal
  • Bunga yang diperoleh dari hasil pinjaman akan dinikmati bersama dengan cara bagi hasil, sehingga memberikan keuntungan pada kedua belah pihak.

4. Koperasi Serba Usaha

Terakhir ada koperasi serba usaha atau KSU. Koperasi jenis ini ialah koperasi yang di dalamnya terdapat berbagai bentuk usaha. Secara umum, bisa dikatakan jika KSU merupakan gabungan dari jenis-jenis usaha koperasi  di atas.

Benar sekali, koperasi serba usaha ini bisa membentuk usaha yang berupa gabungan antara koperasi konsumsi dan koperasi produksi, atau koperasi produksi dengan koperasi simpan pinjam ataupun koperasi konsumsi dengan koperasi simpan pinjam.

Jenis usaha yang lebih fleksibel menjadikan jenis koperasi ini jadi salah satu solusi terbaik untuk meningkatkan kesejahteraan anggotanya secara maksimal. Hasil yang didapatkan dari KSU pun bisa lebih besar karena penggabungan beberapa macam usaha secara bersamaan.

Hanya saja, pengelolaan yang harus dilakukan pun lebih rumit dan tentunya dengan sistemasi yang teratur. Dengan begitu keuangan koperasi bisa tetap stabil meski jenis usaha yang dijalankan beragam.

Itu dia jenis-jenis usaha koperasi yang ada di Indonesia. Umumnya koperasi-koperasi tersebut banyak dijumpai di daerah-daerah atau kota kecil. Sementara pada kota-kota besar koperasi kurang mendapat respect dari masyarakat karena sudah tergilas oleh bank-bank konvensional yang berkembang pesat di daerah perkotaan.

akat secara umum dan tak hanya bermanfaat bagi anggota koperasi saja.


Mau Gabung jadi Outlet Toko Modern Fastpay ? Dapatkan berbagai macam keuntungannya dan kelengkapan fiturnya. 8 LAYANAN hanya dalam 1 AKSES! KLIK DISINI

Tim SBF

error: Tidak diperkenankan untuk klik kanan